Tahu Goreng (catatan kebiasaan aneh masa SMP)

 

Tahu Goreng

Kenali gue Fifi , gue anak kedua dari dua bersaudara. Gue terkenal banget dengan julukan Si Tahu, kenapa gue dipanggil Tahu? Nah, soalnya gue waktu SD kelas 5 tahun 2010 gue suka banget makan tahu goreng, kira-kira 1 hari 1 lusinan, panjangnya 6 cm dan lebarnya 3 cm, gue gak tahu kenapa gue suka banget makan tahu sejak itu. Waktu les dulu gue sering banget bawa bekel nasi dan lauknya pasti tahu, maka dari itu julukan tahu itu masih melekat erat sampai sekarang. Menurut gue kalau makan tanpa tahu itu gak enak banget, sama halnya kita kalau jalan gak bawa hape. Gue ini orangnya cerewet, muka lumayan lah meskipun gak secantik Pevita, dan gue orangnya suka banget bercanda , meskipun kata temen gue, gue itu gak lucu. Gue kalau di kelas terkenal lemot apa gara-gara keseringan makan tahu ya , gue gak tahu juga kenapa. Kebiasaan jelek gue waktu SMP adalah kalau duduk gak bisa lama-lama soalnya gue itu ngentutan, maka dari itu gue di SMP dulu pasti duduknya sendiri. Kesendirian gue itulah yang buat gue kesepian, tapi gue punya sahabat yang paling gue sayang namanya Diva, Westri, dan Ajeng. Mereka itu adalah sahabat gue sejak kelas 8 SMP, gue mau ngasih tahu sahabat gue ini orangnya seperti apa? Yang pertama Diva, dia ini orangnya cantik (blasteran Belanda dan Indonesia), baik, dan suka banget baca novel motivasi, maka dari itu dia suka banget nasehati gue dan sahabat gue lainnya, kebiaasaan buruk Diva ini adalah parnoan sama film-film hantu di Tv. Kedua Westri , dia ini orangnya cantik, baik, putih, dan cerewet. Kebiasaan buruk Westri ini anaknya mudah nangis, disentak sedikit langsung nangis, di putusin pacarnya juga nangis kalau ini sih wajar ya hehehe, dan dia sulit banget buat move on. Dan yang terakhir adalah Ajeng , dia ini orangnya manis, kocak, dan suka buat malu temannya (termasuk gue), gue punya cerita waktu gue sama Ajeng nge-Net di warnet deket rumahnya Ajeng, waktu itu niatnya mau download film Tailand yang dibintangi sama Mario Maurer, Ajeng ngefans banget sama Mario, gue aja baru tau sama Mario Maurer, ternyata ganteng. Pada waktu di warnet kita ambil tempat pas di dekat pintu,  waktu Ajeng lagi focus-fokusnya sama komputernya, gue gak sengaja ngentut, memang udah kebiasaan kalau duduknya lama pasti ngentut, pada waktu itu kentut gue bunyinya gak nyaring-nyaring amat, jadi orang-orang gak kedengeran suara kentut gue termasuk Ajeng, tapi gue herannya  kenapa Ajeng gak ngecium bau kentut gue, gak lama gue langsung tanya Ajeng “Jeng, lo gak ngecium bau sesuatu?” jawab Ajeng “gak Fi, gue sekarang lagi pilek, kenapa lo ngentut tah ?” gue jawab cuma senyum, gue kira Ajeng itu suka bau kentut gue ternyata hidungnya dia terganggu. Soalnya menurut gue bau kentut gue ini khas kayak aromatic gitu, karena gue yang punya. Gue sayang banget sama sahabat gue semua, menurut gue tanpa sahabat sama halnya gue makan tanpa tahu.

 

 

 

 

 

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s